Judul KTI

Ads 468x60px

02 Januari, 2013

Pengetahuan, Sikap dan Ekonomi Ibu yang Memiliki Balita dengan Kejadian Diare

Penyebab utama kesakitan dan kematian pada anak di negara berkembang adalah diare. Dampak diare adalah kerja usus terganggu karena tak bisa menyerap sari makanan dari makanan yang kita konsumsi. Suplai zat-zat makanan yang diperlukan untuk tumbuh-kembang anak serta untuk kecerdasan otak pun terganggu mengakibatkan proses tumbuh kembang anak terhambat. Lebih fatal lagi, jika telah menyebabkan anak dehidrasi (kekurangan cairan tubuh secara berlebihan), yang jika terlambat ditangani bisa menyebabkan kematian. Rendahnya pengetahuan ibu mengenai hidup sehat dan rendahnya status sosial ekonomi keluarga merupakan faktor risiko yang menyebabkan penyakit diare pada bayi dan balita. Tahun 2007 di provinsi Lampung yang menduduki urutan pertama dari sepuluh penyakit adalah diare sebanyak  16,50 % kasus diare. Tahun 2007 di kota Metro terdapat 13,65 % kasus diare. Angka kejadian diare meningkat pada tahun 2008 menjadi 39,03 % kasus diare. Kejadian diare tertinggi di kota Metro adalah di puskesmas Banjarsari dibandingkan dengan puskesmas yang lain di kota Metro yaitu terdapat 20% kasus diare pada balita.
Penelitian ini secara umum bertujuan untuk mengetahui bagaimana gambaran pengetahuan, sikap dan ekonomi ibu yang memiliki balita dengan kejadian diare di Puskesmas Banjarsari Kecamatan Metro Utara. Subjek penelitian ini adalah ibu yang memiliki balita dengan diare di puskesmas Banjarsari Kecamatan Metro Utara dan objek penelitian ini adalah pengetahuan, sikap dan ekonomi mengenai  kejadian diare.
Penelitian ini bersifat deskriptif. Populasi penelitian ini menggunakan sampel jenuh yaitu seluruh ibu yang memiliki balita dengan kejadian diare di puskesmas Banjarsari kota Metro kecamatan Metro Utara berjumlah 62 orang. Data yang diambil menggunakan cara ukur berupa angket dengan alat ukur kuesioner, kemudian dilakukan pengolahan data melalui langkah editing, coding dan tabulating dengan menggunakan analisis univariat.
Hasil penelitian didapatkan bahwa pengetahuan ibu yang memiliki balita mengenai diare memiliki pengetahuan yang kurang baik sebesar 45,16%. Hasil tentang sikap ibu yang memiliki balita mengenai diare memiliki sikap yang tidak mendukung atau negatif sebesar 54,83 % dan hasil tentang ekonomi ibu yang memiliki balita mengenai diare sebagian dari responden memiliki ekonomi yang rendah (<Rp.500.000/bulan) yaitu 50%. Kesimpulan dari penelitian bahwa pengetahuan ibu balita mengenai diare di Puskesmas Banjarsari Kecamatan Metro Utara secara keseluruhan dikategorikan kurang baik, sikap ibu yang memiliki balita mengenai diare tidak mendukung atau negatif dan ekonomi ibu yang memiliki balita mengenai diare dikategorikan rendah. Diharapkan agar tenaga kesehatan menyusun progam penyuluhan tentang diare secara berkala baik didalam gedung puskesmas dan diluar gedung (posyandu) kepada masyarakat khususnya ibu balita  untuk meningkatkan pengetahuan ibu.

Kata kunci    : Pengetahuan, sikap, ekonomi, ibu balita, diare
Daftar bacaan    : 32 (1986-2009)

Anda tertarik Untuk melakukan penelitian yang sama dengan penelitian di atas
ANDA DAPAT MEMILIKI KESELURUHAN ISI KTI : PESAN SEKARANG JUGA


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Fans Page